Call Us:+1-888-888-888
Background Image

Mengatur akses control

Home  /  Pendidikan  /  Mengatur akses control

12.Sep, 2019 Comments Off on Mengatur akses control Pendidikan

Mengatur akses control

Mengatur akses control

Mengatur akses control

Salah satu cara yang umum digunakan untuk mengamankan informasi adalah dengan mengatur akses ke informasi melalui mekanisme “authentication” dan “access control”. Implementasi dari mekanisme ini antara lain dengan menggunakan “password”.

Merubah Properties User
Klik tombol Properties untuk melihat properties dari user. Ada 2 Pilihan utama disamping 8 pilihan anggota group yaitu :
1. Standard User (Power User)
User dapat merubah beberapa file sistem, menginstall program yang tidak berpengaruh terhadap file sistem windows
2. Restricted User (User Groups)
User dapat menggunakan komputer dan menyimpan dokumen tetapi tidak dapat menginstall program dan merubah setting sistem windows.

Pengaturan User (lanjutan)
• Passwords dan .NET Passwords digunakan sebagai fasilitas untuk mengatur data password user yang dapat menggunakan komputer dan email.
• Advanced user management digunakan untuk mengatur group dan user pemakai komputer secara lebih detail.
Kriteria pembuatan password
• Jangan menggunakan nama login, nama pertama atau akhir beserta variasinya dan nama pasangan atau anak.
• Jangan menggunakan informasi lainnya yang mudah didapat tentang anda seperti No telp, Tgl Lahir.
• Gunakan password yang merupakan kombinasi antara huruf kapital dan huruf kecil dan angka.
• Gunakan special “32 karakter ALT”, diketikkan dengan menahan tombol Alt ketika mengetik angka antara 128 and 255 pada tombol angka dengan indikator Num Lock on.
• Gunakan Pasword yang mudah diketikkan, tanpa perlu melihat pada keyboard.
Menutup servis yang tidak digunakan
• Seringkali sistem (perangkat keras dan/atau perangkat lunak) diberikan dengan beberapa servis dijalankan sebagai default. contoh, pada sistem UNIX servis-servis berikut sering dipasang dari vendornya: finger, telnet, ftp, smtp, pop, echo, dan seterusnya.
• Servis tersebut tidak semuanyadibutuhkan. Untuk mengamankan sistem, servis yang tidak diperlukan di server (komputer) tersebut sebaiknya dimatikan.
Memasang Proteksi
• Untuk lebih meningkatkan keamanan sistem informasi, proteksi dapat ditambahkan. Proteksi ini dapat berupa filter (secara umum) dan yang lebih spesifik adalah firewall. Filter dapat digunakan untuk memfilter e-mail, informasi, akses, atau bahkan dalam level packet.
• contoh, di sistem UNIX ada paket program “tcpwrapper” yang dapat digunakan untuk membatasi akses kepada servis atau aplikasi tertentu. Misalnya, servis untuk “telnet” dapat dibatasi untuk untuk sistem yang memiliki nomor IP tertentu, atau memiliki domain tertentu.
• Sementara firewall dapat digunakan untuk melakukan filter secara umum.


Comments are closed.